Dokter-Dokter ini Malah Tewas di Tangan Pasiennya Sendiri



Ada banyak cerita-cerita miring yang beredar di dunia medis. Termasuk salah satunya adalah kisah-kisah dokter gila yang sengaja membuat pasiennya celaka. Seperti cerita seorang dokter bernama Joseph Michael Swango di mana pria ini terbukti membunuh sekitar 60 orang pasien dengan cara-cara kejam.

Dokter membunuh pasien memang jadi hal yang sangat logis mengingat mereka punya kuasa atas hal tersebut. Namun, siapa sangka jika ternyata ada banyak cerita yang mengisahkan skenario sebaliknya. Ya, justru pasien yang menghabisi nyawa dokternya.

Sungguh hal yang berkebalikan dan janggal, namun ini memang pernah terjadi. Simak kisah-kisah mirisnya berikut.

1. David Cornbleet, Dokter Baik yang Mati di Tangan Pasien Gila
David Cornbleet adalah seorang dokter kenamaan asal Amerika. Ia dikenal karena sifat-sifat baiknya, terutama ketika ia kedapatan membantu korban-korban kejadian terorisme 9/11 dan juga tragedi badai Katrina. Sayangnya, meskipun semasa hidupnya banyak berbuat baik, akhir hidup Cornbleet tak mujur. Ia tewas di tangan pasiennya sendiri. Bagaimana bisa?

Tidak jelas bagaimana kronologinya, yang jelas doktor baik satu ini tewas ditusuk sebanyak 20 kali oleh seseorang yang diketahui merupakan pasien Cornbleet lima tahun silam. Tidak diketahui pula apa alasan si pasien ini melakukan hal tersebut.

2. John Kemink, Dokter Brilian yang Mati Mengenaskan
Kemink dikenal luas sebagai salah satu dokter anak paling brilian. Diketahui ia menemukan semacam alat khusus yang sukses membuat ribuan anak yang mengalami tuna rungu bisa kembali mendengar. Sayangnya, kebaikan ini justru berbalas kematian yang tidak menyenangkan.

Pada suatu ketika, saat Kemink sedang melakukan analisa di ruangannya, tiba-tiba seorang pria masuk lalu menembakkan beberapa peluru yang membuat si dokter tewas seketika. Si pelaku sendiri berhasil ditangkap dan ternyata merupakan mantan pasien Dr. Kemink. Ketika ditanya, alasan ini pelaku ini sungguh konyol, ia mendapatkan bisikan kalau sang dokter pernah melakukan konspirasi mengenai operasi yang pernah dilakukannya terhadap dirinya.

3. Wayne Fenton, Meninggal Oleh Pasien Sakit Jiwanya
Fenton sudah berkali-kali menangani pasien dengan gangguan kejiwaan. Sayangnya, ketika menangani seorang pemuda pengidap Schizophrenia bernama Vitali Davydov, hal tersebut menjadi yang terakhir bagi sang dokter. Ya, gara-gara ini Fenton akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya.

Diketahui Vitali adalah pasien dengan gangguan kejiwaan yang suka tiba-tiba emosi tanpa sebab. Hingga dalam sebuah sesi, ketika Vitali hanya berdua dengan Dokter Fenton, si pasien terpicu amarahnya secara tiba-tiba dan akhirnya menghajar sang dokter hingga tewas. Vitali sendiri mengakui melakukan hal tersebut namun ia tidak dipenjara melainkan diisolasi di ruang kejiwaan sebuah rumah sakit.

4. Mark Lawrence, Ditembak Mati Oleh Pasiennya Sendiri
Sama seperti kasus yang dialami dokter Fenton, Mark Lawrence juga pernah dihadapkan dengan seorang pasien Schizophrenia yang pada akhirnya membuatnya nyawanya melayang. Ceritanya sendiri diawali dengan kejadian marahnya si pasien yang bernama Barbara Newman kepada Mark tanpa alasan yang jelas.

Hingga akhirnya kemarahan ini berbuah petaka ketika Barbara kemudian menembak dokter Mark secara tiba-tiba di ruangannya. Mark mati tewas seketika kemudian Barbara yang kalut dan bingung akhirnya menodongkan senjatanya ke kepalanya sendiri dan akhirnya tewas pula secara menyedihkan.

5. Alexander Remizov, Mati Gara-Gara Pasien Merasa Kurang Cantik
Obsesi cantik yang berlebihan membuat seorang pasien bernama Yuri Lebedev ingin terus menerus melakukan operasi plastik. Kebetulan ketika itu Yuri tengah ditangani oleh seorang dokter bernama Alexander Remizov. Sang dokter sudah pernah beberapa kali mengoperasi Yuri, namun ketika pasien terus meminta lebih, Remizov pun menolaknya dengan anggapan hal tersebut bisa membahayakan Yuri.

Remizov pun menyarankan Yuri untuk pergi ke psikiater. Tersinggung dengan hal ini, Yuri marah dan dendam. Hingga suatu ketika, Yuri mampir ke ruangan dokter Remizov dan membunuhnya dengan sebuah tembakan di dada. Mirisnya, Yuri tiba-tiba sangat menyesalkan hal itu dan ia akhirnya mengakhiri hidup dengan menembak kepalanya sendiri.

Kematian seseorang memang bukan hal yang bisa diprediksi. Seperti para dokter ini, sungguh tidak disangka jika mereka justru mati di tangan pasiennya sendiri. Ya, kadang yang namanya dendam dan rasa tidak puas itu bisa membuat seseorang menjadi lepas kontrol dan melakukan hal-hal gila seperti para pasien nekat itu.

Sumber: http://www.boombastis.com/dokter-mati/66030

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Dokter-Dokter ini Malah Tewas di Tangan Pasiennya Sendiri"

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.